Bodi Plastik Berisik

27 Jan

Trik Atasi Bodi Plastik Berisik

Desain motor saat ini makin gaya dan modern. Berbagai bentuk yang dinamis, sungguh berbeda dengan rancangan beberapa masa lalu. Tentu ini terjadi karena bahan baku pembuat bodi semakin baik dan sudah ada teknologi yang mendukungnya.
Tapi umumnya bahan-bahan tersebut terbuat dari bahan plastik, karena memang mudah dibentuk dan ringan, sehingga tunggangan pun tetap efisien karena bobotnya enteng. Namun, tampilan ini tetap harus dijaga, selain mempertahankan keutuhan warnanya, beberapa hal juga perlu diperhatikan, berkaitan sama ‘baju’ motor ini.

Keawetan tunggangan bergantung juga pada kondisi yang dilalui, jika kerap digunakan di jalan jelek, tentu beban yang diterima motor pun semakin berat.

Apalagi, bahan-bahan plastik pada bodi ini memang hanya diikat sekrup, baut atau klem. Jalan rusak, bergelombang atau pun getaran mesin bisa membuat ikatannya menjadi longgar, bahkan ada beberapa bagian ini bisa patah, karena hal tersebut.

Jika diperhatikan secara menyeluruh, ada beberapa titik yang mesti mendapat perhatian lebih pada bodi ini. Seperti di skutik dan motor bebek, setangnya terselubung oleh cover berbahan plastik Selain menutup setang, juga menjadi tempat bertenggernya lampu utama dan sein.

Di bagian ini terdapat braket-braket yang perlu diperhatikan. Seperti dudukan lampu-lampu tadi, lalu pengikat ke setangnya. Jika pengikatnya longgar, sudah pasti akan berisik, bahkan jika dibiarkan akan patah. Kencangkan sekrup pengikatnya, tetapi tidak boleh terlalu erat, karena bisa merusak braket plastiknya

Lantas, pada skutik dan bebek, tak sedikit yang menggabungkan bagasi sekaligus dudukan buat jok. Nah, ini jadi beban tersendiri untuk komponen tersebut. Perhatikan baut pengikat pada engsel joknya, kencangkan pengikatnya, lalu perhatikan juga bagian lainnya seperti baut pengikat ke sasis.

Sementara itu, beberapa motor sport bergaya turing saat ini juga menggunakan bahan plastik sebagai ‘hiasan’ bodi. Seperti penggunaan cowling dan aksesori lain di tubuhya. Otomatis, ada pengikat ke bodi untuk bagian ini.

Seperti di Yamaha Scorpio baru, ada cowling yang diikat pakai baut L. Agar selalu terjaga baik, ikatan bautnya perlu diperhatikan kekencangannya. Juga karet-karet pada soket yang mengikat ke bodi. Tak boleh ada yang copot agar dudukannya tetap pas. Lihat kondisi soket serta posisikan agar terpasang dengan baik
Pada dudukan sekrup ada juga yang dilengkapi dengan seal karet. Fungsinya sebagai tatakan buat komponen yang diikat sekrup tadi. Jika bagian ini hilang, perlu diganti, karena tanpa seal ini sudah pasti parts itu akan bergetar, meski sekrupnya sudah diikat kencang.

 

Semoga Berguna….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: